7 Fakta Tentang Kanker Kolorektal

7 Fakta Tentang Kanker Kolorektal

Kanker kolorektal adalah penyebab ketiga kematian terkait kanker pada pria dan wanita Amerika secara terpisah, dan penyebab paling umum kedua kematian akibat kanker pada pria dan wanita jika digabungkan, menurut American Cancer Society (ACS). Meskipun tingkat kematian akibat kanker kolorektal menurun secara keseluruhan, kematian di antara orang-orang yang berusia di bawah 50 tahun naik 2 persen setiap tahun dari 2012 hingga 2016. Kabar baiknya? Deteksi dini dan pemeriksaan rutin dapat membantu mencegah penyakit dan seringkali menyembuhkannya.

Apa itu kanker kolorektal?

Kanker kolorektal adalah kanker yang dimulai di lapisan dalam usus besar (usus besar) atau rektum. Kanker biasanya dimulai sebagai polip, dan akhirnya sel kanker dapat pecah dan menyebar ke bagian tubuh lainnya. Penting untuk diingat bahwa polip seringkali jinak, tetapi beberapa dapat menyebabkan kanker.

Siapa yang berisiko?

Baik pria maupun wanita berisiko terkena kanker kolorektal. Pria memiliki peluang 1 dari 23 terkena kanker; wanita, kemungkinan 1 dari 25. Para ahli tidak yakin mengapa, tetapi pria dan wanita Afrika-Amerika memiliki risiko yang lebih tinggi.

Apa yang menyebabkan kanker kolorektal?

Studi menunjukkan bahwa faktor-faktor tertentu dapat meningkatkan risiko Anda terkena kanker usus besar, tetapi mengapa dan bagaimana mereka mempengaruhi penyakit ini masih belum diketahui. Kelebihan berat badan atau tidak aktif, makan makanan yang kaya daging merah atau olahan, merokok dan minum banyak dapat meningkatkan risiko Anda. Mereka yang berusia di atas 50 tahun atau mereka yang menderita penyakit radang usus juga memiliki peningkatan risiko.

Sebagian besar kasus kanker kolorektal ditemukan pada orang yang tidak memiliki riwayat kanker kolorektal. Tetapi hingga 20 persen orang dengan kanker usus besar memiliki riwayat keluarga.

“Pasien yang memiliki anggota keluarga dengan kanker usus besar, kanker dubur atau polip paling berisiko,” kata Theodoros Voloyiannis, MD, ahli bedah usus besar dan rektal di Clear Lake Regional Medical Center di Houston, Texas.

Apakah ada gejala?

Kanker usus besar kadang-kadang disebut “pembunuh diam-diam” karena seringkali tidak menunjukkan gejala sampai penyakitnya berkembang. “Gejalanya kadang-kadang bisa dikacaukan dengan kondisi lain, dan secara umum, banyak pasien tidak memiliki gejala atau tanda peringatan sampai kanker sudah lanjut,” kata Dr. Voloyiannis. Berikut adalah beberapa gejala yang mungkin mengindikasikan kanker:

  • Masalah usus yang berkepanjangan seperti diare dan sembelit
  • Merasa seperti Anda masih harus pergi setelah buang air besar
  • Perdarahan rektal
  • Darah dalam tinja
  • Penurunan kualitas tinja
  • Penurunan berat badan yang tidak disengaja
  • Kelemahan dan kelelahan
  • Ketidaknyamanan perut, nyeri atau kram
  • Anemia

Apa saja pilihan penyaringannya?

Skrining dapat membantu dokter menemukan polip dan menghilangkannya lebih awal atau mendiagnosis dan menyarankan pengobatan. Baik Satuan Tugas Layanan Pencegahan AS (USPSTF) dan ACS merekomendasikan skrining untuk orang dengan risiko rata-rata dimulai pada usia 45 tahun. Skrining lebih awal mungkin direkomendasikan untuk mereka yang memiliki peningkatan risiko kanker kolorektal, tambah Voloyiannis.

Berikut adalah beberapa jenis skrining yang paling umum:

Kolonoskopi: “Ini adalah metode skrining yang disukai,” catat Voloyiannis. Selama prosedur, tabung fleksibel dimasukkan ke dalam usus besar dan rektum untuk memeriksa sesuatu yang tidak biasa. Jika polip ditemukan, mereka biasanya dikeluarkan untuk pengujian. Harus dilakukan setiap 10 tahun, atau lebih awal tergantung pada temuan.

Tes ini mencari sel darah atau kanker dalam tinja. Anda mengumpulkan sampel di rumah dan mengirimkannya untuk dianalisis. Harus dilakukan setiap 1 sampai 3 tahun, tergantung pada tes.

Sigmoidoskopi fleksibel: Sebuah tabung fleksibel dimasukkan untuk memeriksa rektum dan bagian bawah usus besar. Harus dilakukan setiap 5 tahun.

Sayangnya, banyak orang menunda pemeriksaan kolonoskopi karena takut prosesnya tidak nyaman dan memakan waktu. Pada kenyataannya, setelah Anda selesai mempersiapkan, prosedur sebenarnya singkat dan biasanya tidak menyakitkan.

“Saat ini, persiapan usus dan cairan yang Anda minum untuk membersihkan usus sebelum kolonoskopi lebih dapat ditoleransi daripada dulu. Anda tidak perlu minum banyak cairan dan Anda bisa minum air di antaranya,” jelas Voloyiannis. Kebanyakan kolonoskopi saat ini juga dilakukan dengan anestesi IV. “Kamu benar-benar tertidur sehingga kamu tidak merasakan sakit atau kram, lalu kamu bangun tepat setelah prosedur, dan hanya perlu mengambil cuti satu hari dari pekerjaan.”

Pilihan pengobatan umum

Stadium, lokasi, dan jenis kanker semuanya akan menentukan pilihan pengobatan mana yang tepat untuk Anda. Pilihan meliputi:

  • Pembedahan
  • Terapi radiasi
  • Kemoterapi
  • Terapi yang ditargetkan
  • Imunoterapi
  • Terapi kombinasi
  • Cara untuk menurunkan risiko Anda

Meskipun Anda tidak dapat mengontrol gen Anda, Anda dapat menjaga tubuh Anda. Selain melakukan pemeriksaan yang direkomendasikan, berikut adalah langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk menurunkan risiko kanker usus besar:

  • Pertahankan berat badan yang sehat.
  • Berhenti merokok.
  • Tetap aktif dan berolahraga secara teratur.
  • Hindari makan daging merah dan makanan olahan secara berlebihan dan makan banyak buah dan sayuran
  • Batasi minuman beralkohol tidak lebih dari 1 hingga 2 minuman sehari.

Jika terdeteksi sejak dini, polip bisa diangkat agar tidak berubah menjadi kanker. Tetap berpegang pada rekomendasi skrining pribadi Anda sendiri adalah cara termudah untuk mencegah kanker kolorektal. Dan menjaga kesehatan Anda juga dapat menurunkan risiko Anda.

Related Posts

Avatar photo

© 2024 Canadian Life - Theme by WPEnjoy · Powered by WordPress