Kenali Tanda-Tanda Sembelit

Kenali Tanda-Tanda Sembelit

Perasaan sembelit yang berhenti itu tidak nyaman, tetapi Anda mungkin akan menemukannya di beberapa titik dalam hidup Anda. Faktanya, hingga 113 juta orang Amerika mengatakan bahwa mereka sering terganggu oleh sembelit. “Ini mungkin salah satu gangguan pencernaan paling umum yang kita lihat di negara ini,” kata Neville Fernandes, MD, ahli gastroenterologi di Medical CityLas Colinasin Irving, Texas.

Meskipun tidak selalu menandakan masalah kesehatan yang lebih serius, terkadang dapat mengindikasikan masalah. Dr. Fernandes memberi tahu kami tentang konstipasi: apa itu, penyebab umum, dan tips untuk menghilangkan gejala konstipasi.

Bagaimana cara mengetahui apakah Anda sedang sembelit?

Penyedia layanan kesehatan (HCP) mengklasifikasikan sembelit sebagai pengosongan lambung yang tertunda. “Secara medis, kami mengatakan itu adalah saat Anda buang air besar kurang dari tiga kali seminggu,” kata Fernandes. “Tetapi sulit untuk mengatakannya karena normal dapat berarti di mana saja dari sekali setiap dua hari hingga tiga kali sehari.”

Tanda-tanda sembelit

Jika Anda memiliki satu atau lebih dari gejala berikut, Anda mungkin mengalami sembelit:

  • Kurang dari tiga buang air besar dalam seminggu
  • Buang air besar yang keras, kering atau nyeri
  • Kembung dan nyeri di perut
  • Kesulitan buang air besar, merasa perlu mengejan atau mengejan
  • Merasa seperti Anda belum sepenuhnya pergi
  • Mual dan muntah

Apa yang menyebabkan sembelit:

1. Obat-obatan

Fernandes mengatakan ada banyak obat yang menyebabkan sembelit—mungkin lebih dari yang disadari orang. “Hal-hal seperti antidepresan, obat nyeri, antikonvulsan, antasida aluminium dan obat tekanan darah semuanya dapat menyebabkan sembelit.” Jika Anda mengalami konstipasi dan mengonsumsi obat-obatan ini, pastikan untuk memberi tahu Profesi Kesehatan Anda, yang mungkin akan membuat penyesuaian dalam resep Anda atau mengganti obat Anda.

2. Pola makan

Sebagian besar dari memiliki saluran pencernaan yang sehat adalah mendapatkan cukup nutrisi yang tepat—dan itu berarti serat. “Orang-orang tidak mendapatkan cukup serat dalam makanan mereka dan usus besar membutuhkan serat untuk merangsangnya dan membantunya berkontraksi,” kata Fernandes. Jadi, berapa banyak serat yang Anda butuhkan? Institut Nasional Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal merekomendasikan agar orang dewasa mendapatkan 25 hingga 31 gram setiap hari, tergantung pada usia dan jenis kelamin mereka.

3. Asupan air

Tetap terhidrasi tidak hanya penting untuk fungsi ginjal dan kognitif, melumasi sendi dan mengatur suhu tubuh — minum air juga membantu mengatasi sembelit dengan menjaga usus besar Anda tetap pada jalurnya. “Fungsi usus besar adalah untuk menyerap kembali air, dan jika Anda mengalami dehidrasi, tubuh Anda akan secara otomatis mencoba dan menyerap kembali air, yang akan membuat Anda lebih sembelit,” kata Fernandes. Tetap terhidrasi dengan minum banyak air setiap hari—dan bahkan lebih banyak lagi selama bulan-bulan musim panas yang hangat.

4. Kondisi medis tertentu

Diabetes, sindrom iritasi usus besar (IBS), penyakit Parkinson, multiple sclerosis, hipotiroidisme, penyakit radang usus, distrofi otot dan cedera tulang belakang dapat menyebabkan sembelit. Jika Anda memiliki salah satu dari kondisi ini dan mengalami masalah dengan buang air besar, pastikan untuk memberi tahu dokter Anda, yang dapat menyusun rencana perawatan yang tepat untuk Anda.

5. Perubahan rutinitas

Jika Anda pernah mengalami kesulitan pergi saat sedang berlibur, Anda tidak sendirian. “Saya pikir orang-orang keluar dari rutinitas mereka, mungkin berada di lingkungan yang tidak dikenal, mereka makan tidak teratur sehingga mereka menjadi sembelit,” kata Fernandes.

Bagaimana cara mengetahui kapan itu serius

Jika Anda sering mengalami konstipasi dan mengalami penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan sebabnya, pendarahan dubur atau riwayat keluarga dengan kanker usus besar, temui HCP Anda, kata Fernandes. Ini bisa berupa fisura anus, komplikasi wasir, prolaps rektum dan, dalam kasus yang jarang terjadi, impaksi tinja atau obstruksi usus. Ini juga dapat terjadi akibat masalah ginekologi seperti fibroid atau bahkan kanker ovarium, yang dapat menekan usus. Anak-anak mungkin dilahirkan dengan penyakit Hirschsprung, yang berarti mereka tidak memiliki saraf usus yang mendorong tinja keluar. Kondisi ini diobati dengan operasi.

Apa yang harus dilakukan

Jika sembelit menyerang, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk meredakan ketidaknyamanan dan membantu usus besar Anda kembali ke jalur semula. “Pencahar yang dijual bebas biasanya merupakan awal yang baik,” kata Fernandes. Tetapi berhati-hatilah untuk tidak menggunakannya secara berlebihan. “Beberapa orang sangat bergantung pada obat pencahar sehingga jika mereka tidak meminumnya, mereka tidak bisa pergi ke kamar mandi secara teratur,” katanya. Bicaralah dengan HCP Anda sebelum Anda mulai meminumnya. Agen pembentuk massal, pelunak tinja, pelumas atau obat resep juga dapat membantu.

Fernandes mengatakan nasihat terpenting yang bisa dia berikan adalah menjaga tubuh Anda. “Saya akan mendorong orang untuk fokus memastikan mereka makan seimbang, diet tinggi serat, minum banyak cairan, berolahraga secara teratur dan mendisiplinkan diri untuk menyisihkan waktu untuk menggunakan toilet.”

Related Posts

Avatar photo

© 2024 Canadian Life - Theme by WPEnjoy · Powered by WordPress