Sembelit? Selalu Pergi? Tanda Pencernaan Anda Tidak Normal

Sembelit? Selalu Pergi? Tanda Pencernaan Anda Tidak Normal

Pencernaan setiap orang sedikit berbeda, tetapi ada beberapa indikator universal dari sistem yang sehat dan yang tidak sehat.

Pertama, mari kita tinjau dasar-dasarnya: Sistem pencernaan bertanggung jawab untuk mengangkut makanan dari mulut, melalui lambung dan usus kecil, ke dalam usus besar dan akhirnya, keluar dari ujung yang lain. Saat makanan Anda berjalan di sepanjang jalur ini, itu dipecah oleh enzim, bakteri usus, asam lambung, dan empedu.

Jika Anda pernah mengalami kembung, diare, sembelit, atau masalah perut lainnya, Anda mungkin bertanya pada diri sendiri, “apakah pencernaan saya normal?”

Ini adalah pertanyaan yang sering didengar Joe Llenos, MD, seorang praktisi keluarga di West Valley Medical Center di Caldwell, Idaho. Kami berbicara dengan Dr. Llenos tentang seperti apa pencernaan “normal”, cara untuk mengenali tanda-tanda sistem yang tidak sehat dan beberapa tip untuk menjaga segala sesuatunya tetap berjalan sebagaimana mestinya.

Seperti apa pencernaan normal itu?

“Pencernaan normal bisa sulit untuk didefinisikan, karena setiap orang memiliki normalnya sendiri,” kata Llenos.

Penelitian menunjukkan, “Kisaran normal [buang air besar] adalah dari tiga kali sehari hingga tiga kali seminggu,” tambahnya. Tetapi jumlah gerakan tidak menceritakan keseluruhan cerita.

Warna tinja Anda juga bisa menjadi indikator kesehatan pencernaan. Kotoran hitam, merah atau kuning dan berminyak mungkin menandakan masalah pencernaan, seperti penyakit celiac atau pendarahan di saluran pencernaan. Kotoran yang sehat, campuran air, bakteri, dan partikel makanan yang tidak dapat dicerna, adalah warna coklat (atau bahkan hijau) yang mungkin Anda harapkan, dan keluar dengan mudah.

“Anda seharusnya buang air besar tanpa masalah ini seharusnya menjadi latihan yang mudah,” kata Llenos. Jika Anda harus mengejan, Anda mungkin mengalami sembelit.

Faktor risiko sembelit termasuk pola makan yang tidak sehat dan kurangnya aktivitas fisik, atau kondisi yang lebih serius, seperti diabetes atau penyumbatan di usus besar atau rektum. Tapi sembelit bukan satu-satunya tanda bahaya.

Tandanya tidak begitu normal

“Jika Anda mulai kesulitan buang air besar atau jumlah tinja berkurang, itu mungkin petunjuk untuk menemui dokter Anda,” kata Llenos.

Selain tidak nyaman, sembelit juga bisa memicu komplikasi lain. Meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menarik kesimpulan yang pasti, beberapa penelitian menunjukkan bahwa sering mengejan dapat menyebabkan kondisi yang disebut divertikulosis, di mana kantong kecil menonjol keluar melalui usus besar. Sembelit yang berkepanjangan juga bisa menyebabkan wasir.

Sembelit bukan satu-satunya perubahan yang mengkhawatirkan. Setiap perubahan frekuensi, warna atau konsistensi dapat menjadi masalah.

Diare, yang ditandai dengan sering buang air besar, juga dapat mengancam kesehatan Anda. Diare dapat disebabkan oleh virus atau bakteri, kondisi pencernaan, seperti sindrom iritasi usus besar, obat-obatan tertentu, intoleransi makanan atau makanan manis dan pemanis buatan.

Jika kondisi Anda disebabkan oleh yang terakhir, tinja berair akan mereda dengan sendirinya. Untuk membantu prosesnya, cobalah makan makanan seperti kerupuk, roti panggang dan nasi serta minum banyak air, karena diare dapat meningkatkan risiko dehidrasi. Menghindari makanan yang dapat mengganggu perut Anda, seperti susu dan makanan yang digoreng, juga merupakan ide yang baik.

Jika gejalanya menetap selama lebih dari dua hari, Anda mengalami tinja berwarna hitam atau berdarah, Anda mengalami dehidrasi atau demam, yang terbaik adalah pergi ke kantor dokter Anda.

Apa yang dapat Anda lakukan tentang itu?

Jika Anda merasa pencernaan Anda rusak, beberapa penyesuaian sederhana mungkin yang Anda butuhkan untuk kembali ke jalur semula. Llenos merekomendasikan untuk meningkatkan asupan air Anda dan makan makanan yang penuh dengan buah-buahan dan sayuran yang kaya serat.

“Sangat penting untuk minum banyak air. Saya memberitahu pasien saya untuk minum sampai air seni mereka jernih,” katanya. Overhidrasi merupakan masalah bagi orang-orang dengan kondisi kesehatan tertentu, seperti gagal jantung dan penyakit ginjal. Bicaralah dengan dokter Anda tentang asupan cairan yang tepat.

“Penting juga untuk mendapatkan serat dari makanan utuh, seperti buah-buahan dan sayuran yang memiliki sifat membantu mencegah penyakit jantung dan mengontrol gula darah,” kata Llenos.

Saran-saran ini sangat penting jika Anda mengalami tanda-tanda sembelit. Dehidrasi dan terlalu sedikit serat makanan dapat meningkatkan risiko kondisi tidak nyaman ini.

Sebagai aturan umum, orang dewasa harus mengonsumsi antara 21 dan 38 gram serat setiap hari dan, menurut National Academy of Medicine, setara dengan 11 hingga 16 gelas air 8 ons sehari. Kita juga mendapatkan air dari beberapa makanan yang kita makan.

Tips pencernaan sehat lainnya meliputi:

  • Makan lebih banyak biji-bijian
  • Menghindari gula tambahan
  • Mengkonsumsi makanan yang mengandung probiotik
  • Memotong lemak tidak sehat
  • Melakukan aktivitas fisik secara teratur

Jika pengobatan di rumah ini tidak meredakan gejala atau gerakan funky tidak hilang dalam beberapa hari, bicarakan dengan dokter Anda tentang kemungkinan penyebab ketidakteraturan lainnya.

Related Posts

Avatar photo

© 2024 Canadian Life - Theme by WPEnjoy · Powered by WordPress