Jangan Minum Suplemen Tanpa Melakukan Ini Terlebih Dahulu

Jangan Minum Suplemen Tanpa Melakukan Ini Terlebih Dahulu

Pikirkan “semua alami” berarti “sangat aman”? Itu tidak selalu terjadi, setidaknya dalam hal vitamin dan suplemen.

Sebuah studi yang diterbitkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) pada tahun 2015 memperkirakan bahwa sekitar 23.000 orang Amerika pergi ke ruang gawat darurat setiap tahun antara tahun 2004 dan 2013 karena masalah yang berkaitan dengan suplemen. Sekitar 10 persen dari kasus tersebut bahkan memerlukan rawat inap di rumah sakit.

Sementara jumlah orang yang membutuhkan perawatan medis kecil dibandingkan dengan jumlah total yang mengonsumsi vitamin dan suplemen—sekitar 58 persen orang Amerika berusia 20 tahun ke atas, menurut CDC—suplemen dapat menimbulkan bahaya kesehatan tertentu. Mempelajari lebih lanjut tentang mereka, termasuk cara terbaik untuk membeli produk berkualitas, dapat membantu Anda mencegah kecelakaan medis.

“Ada banyak informasi yang salah” seputar suplemen, kata Keith Roach, MD, profesor kedokteran klinis di divisi kedokteran umum di Weill Cornell Medical College dan New York Presbyterian Hospital. “Banyak orang berpikir jika itu wajar, itu tidak akan menyakitimu, dan itu tidak benar.”

Siapa yang paling berisiko mengalami masalah kesehatan?

Dalam studi tahun 2015, peneliti CDC menemukan bahwa orang dewasa muda berusia antara 20 dan 34 tahun paling mungkin masuk UGD karena suplemen. Wanita lebih sering berakhir di rumah sakit daripada pria, dan anak-anak di bawah usia 4 tahun juga berisiko lebih tinggi, sebagian besar karena mendapatkan akses ke botol dan menelan pil ketika orang tua mereka tidak melihat.

Suplemen penurun berat badan dan penambah energi adalah pelanggar terbesar, terhitung sekitar sepertiga dari kunjungan ruang gawat darurat. Mereka bertanggung jawab atas hampir tiga perempat perjalanan UGD di mana orang mengeluhkan gejala yang berhubungan dengan jantung.

“Suplemen penurunan berat badan dan energi berpotensi menakutkan,” kata Dr. Roach. “Dengan terlalu banyak [dari mereka], Anda akan mulai mendapatkan racun semacam ini.”

Mengambil suplemen secara bertanggung jawab dapat dimulai dengan perubahan pola pikir yang bermanfaat.

“Konsumen perlu menganggap suplemen sebagai obat,” kata Roach. “Jika Anda mulai memiliki gejala yang terlihat seperti efek samping obat, itu bisa jadi suplemen. Jika parah, pergi ke ruang gawat darurat. Jika tidak separah itu, berhentilah meminumnya dan hubungi dokter Anda.”

Bagaimana mencegah masalah

Suplemen tidak diatur oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) seperti obat bebas dan obat resep, jadi ada sedikit pengawasan. Ini berarti keamanan dan kemanjurannya tidak perlu dibuktikan sebelum dipasarkan. Ini juga berarti kandungan sebenarnya dari suplemen yang diberikan dapat sangat berbeda dari apa yang tercetak pada label.

“Karena suplemen tidak diatur, sebagian besar tidak memiliki kontrol kualitas, dan Anda tidak tahu apa yang Anda dapatkan,” kata Roach. Itu berubah, katanya, karena lebih banyak merek yang suplemennya diuji dan diverifikasi secara independen.

Jika Anda memutuskan untuk mengonsumsi suplemen, ikuti panduan ini untuk mengoptimalkan penggunaan Anda dan mengurangi risiko masalah kesehatan:

Cari suplemen yang disertifikasi oleh organisasi seperti NSF International, US Pharmacopeia (USP) dan ConsumerLab.com, yang menguji dan memverifikasi konten suplemen.

Beli produk dari produsen terkemuka atau toko lokal yang bagus daripada vendor online yang tidak dikenal.

Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan (HCP) Anda tentang potensi interaksi obat, karena beberapa suplemen dapat memengaruhi cara kerja resep Anda. St. John’s wort dapat mengganggu kontrasepsi oral atau obat jantung tertentu, misalnya.

Baca label dengan cermat dan cari bahan duplikat. Misalnya, jika Anda mengonsumsi multivitamin selain suplemen dengan kolagen plus vitamin B, Anda mungkin mendapatkan lebih banyak vitamin B daripada yang Anda inginkan.

Jangan mengambil lebih dari dosis yang dianjurkan. Beberapa produk mungkin berbahaya jika Anda meminumnya terlalu banyak atau terlalu lama.

Ingatlah bahwa suplemen tidak dimaksudkan untuk menggantikan makanan bergizi dan lengkap atau obat resep. Bicaralah dengan HCP tentang masalah kesehatan Anda.

Yang terpenting, kata Roach, ingatlah bahwa suplemen seringkali tidak diperlukan. Beberapa mungkin membantu orang yang tidak dapat atau tidak mau menggunakan obat bebas atau resep dengan kondisi medis tertentu. Mereka juga dapat bermanfaat bagi orang-orang dengan kekurangan vitamin yang didiagnosis.

Tapi, dia menjelaskan, “sedikit atau tidak ada gunanya mengonsumsi suplemen untuk orang sehat dengan pola makan yang sehat. Bagi kebanyakan orang, Anda membuang-buang uang Anda.”

Related Posts

Avatar photo

© 2024 Canadian Life - Theme by WPEnjoy · Powered by WordPress