Mungkinkah Anda Berada dalam Bahaya Komplikasi Flu Serius?

Mungkinkah Anda Berada dalam Bahaya Komplikasi Flu Serius?

Influenza, alias flu, dapat menyebabkan sakit kepala yang menyakitkan, nyeri tubuh, dan kekurangan energi, tetapi bagi sebagian orang, virus ini bisa lebih berbahaya, bahkan mengancam jiwa. Flu dan komplikasi flu terkait merenggut sekitar 80.000 nyawa selama musim 2017-2018, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Antara 2010 dan 2014, jumlah kematian mencapai antara 12.000 hingga 56.000 per tahun.

“Flu adalah penyakit pernapasan yang disebabkan oleh virus influenza,” kata Matthew Tincher, MD, spesialis pengobatan darurat dengan TriStar Horizon Medical Center di Dickson, Tennessee.

Gejalanya bisa bervariasi dari ringan hingga parah, tetapi penyakitnya berbeda dari flu biasa, tambahnya. Pilek dan flu disebabkan oleh virus yang berbeda dan disertai dengan gejala yang berbeda. Demam, nyeri tubuh, dan kelemahan umum terjadi pada flu, tetapi tidak sebanyak pilek. Gejala flu biasa termasuk bersin, hidung tersumbat dan sakit tenggorokan, yang semuanya datang secara bertahap.

Siapa pun dapat terkena flu, tetapi beberapa populasi lebih mungkin mengalami reaksi yang merugikan. Cari tahu siapa yang memiliki risiko tertinggi dan gejala mana yang memerlukan perawatan darurat.

Siapa yang paling berisiko mengalami komplikasi flu?

Anak-anak: Karena sistem kekebalan mereka lebih lemah, anak-anak di bawah usia 5 tahun dan terutama mereka yang berusia di bawah 2 tahun rentan terhadap komplikasi influenza yang berbahaya. Sejak 2010, antara 7.000 dan 26.000 anak di bawah 5 tahun dirawat di rumah sakit karena masalah yang berkaitan dengan flu setiap tahun, menurut CDC.

Wanita hamil: Kehamilan mengubah sistem kekebalan, jantung dan paru-paru, yang dapat berarti terkena flu selama kehamilan menempatkan ibu hamil pada risiko yang lebih tinggi untuk gejala parah dan komplikasi flu seperti pneumonia.

“Fisiologi, tekanan darah, aliran darah, dan detak jantung Anda semuanya berbeda selama kehamilan, karena bayi mengambil banyak aliran darah dan nutrisi Anda,” kata Tincher.

Sensitivitas ini berlangsung hingga dua minggu setelah melahirkan. Flu juga dapat menyebabkan masalah bagi bayi yang sedang berkembang, termasuk kelahiran prematur dan cacat otak, tulang belakang, dan sumsum tulang belakang janin. Mendapatkan suntikan flu selama kehamilan dapat memberikan perlindungan setelah bayi lahir, sebelum ia cukup umur untuk diimunisasi.

Dewasa 65 dan lebih tua: Seiring bertambahnya usia, sistem kekebalan tubuh kita menjadi lemah. CDC memperkirakan antara 70 persen dan 85 persen kematian terkait flu terjadi pada manula di atas 65 tahun. Orang tua merupakan 54 persen hingga 70 persen dari rawat inap flu musiman.

“Sistem kekebalan mereka tidak sepenuhnya aktif, jadi lebih mudah bagi mereka untuk tertular virus,” kata Tincher.

Orang dengan kondisi medis: Flu melemahkan tubuh Anda dan dapat memperburuk masalah kesehatan yang ada. Untuk alasan ini, orang-orang dengan kondisi seperti asma dan diabetes mungkin lebih sulit mengelola gejala saat mereka sedang tidak sehat. Salah satu contoh: Infeksi seperti flu mempersulit penderita diabetes untuk mengontrol kadar gula darah.

Influenza juga dapat meningkatkan risiko serangan jantung Anda, menurut New England Journal of Medicinestudy Januari 2018. Hasil menunjukkan orang dewasa enam kali lebih mungkin mengalami serangan jantung dalam waktu seminggu setelah diagnosis flu daripada satu tahun sebelum atau setelah penyakit. Sekitar setengah dari orang dewasa yang dirawat di rumah sakit selama musim flu 2017-2018 memiliki penyakit kardiovaskular.

Orang dengan kondisi ini juga berisiko lebih besar mengalami komplikasi terkait flu:

  • Penyakit paru-paru kronis, seperti penyakit paru obstruktif kronik dan cystic fibrosis
  • Gangguan hati dan ginjal
  • Kondisi neurologis, seperti epilepsi dan cerebral palsy
  • Gangguan darah, seperti penyakit sel sabit
  • Penyakit atau obat yang melemahkan sistem kekebalan Anda, seperti kanker, HIV, atau steroid
  • Obesitas parah indeks massa tubuh 40 atau lebih besar

Jika Anda mengalami gejala seperti flu dan memiliki salah satu dari kondisi medis ini, bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan (HCP) Anda tentang mendapatkan perawatan yang tepat.

Kapan perawatan darurat diperlukan?

Gejala flu biasanya datang tiba-tiba dalam satu hingga empat hari setelah terpapar virus. Penyakit ini dapat berlangsung dari beberapa hari hingga dua minggu. Gejala umum termasuk batuk, menggigil, sakit kepala, kelelahan, nyeri otot dan sakit tenggorokan. Tidak semua orang yang terkena flu akan mengalami demam, tetapi sebagian besar mengalaminya.

Namun, beberapa orang akan mengalami komplikasi flu, seperti pneumonia, sepsis, infeksi sinus atau telinga, dan bronkitis. Pneumonia dan sepsis dapat mengancam jiwa, dan membutuhkan perawatan medis segera.

Namun sebagian besar kasus influenza ringan dan dapat ditangani di rumah, tanpa bantuan profesional kesehatan, meskipun beberapa gejala dapat menandakan perlunya pengobatan. Orang dewasa harus segera menghubungi HCP untuk gejala seperti:

  • Kesulitan bernapas atau sesak napas
  • Muntah parah atau terus-menerus
  • Nyeri atau tekanan dada atau perut
  • Pusing mendadak
  • Kebingungan
  • Dehidrasi
  • Gejala yang membaik, kemudian kembali dengan demam dan batuk yang semakin parah

“Tidak semua orang dengan flu perlu datang ke unit gawat darurat,” kata Tincher. “Sebagian besar orang dewasa dan anak-anak yang sehat bisa mendapatkan pengobatan untuk flu di kantor dokter mereka.” Tidak bisa mendapatkan janji? Kunjungi fasilitas perawatan darurat lokal Anda.

Pada bayi dan anak-anak, waspadai kesulitan bernapas, demam disertai ruam, kurang air mata saat menangis atau kulit yang berwarna kebiruan. “Anak-anak dengan flu mungkin menunjukkan penurunan tingkat aktivitas, demam, napas cepat atau batuk,” kata Tincher. Jika anak Anda memiliki gejala-gejala ini, itu bisa menjadi tanda komplikasi flu atau penyakit parah, tambahnya.

“Anak yang sehat harus aktif, tersenyum, dan ceria,” kata Tincher. Jika anak Anda tidak interaktif atau bertingkah rewel dan Anda pikir itu mungkin karena flu, ia merekomendasikan untuk pergi ke ruang gawat darurat.

Apa cara terbaik untuk mencegah flu?

CDC merekomendasikan vaksin flu, baik vaksin suntik atau semprot hidung tergantung pada usia dan profil kesehatan Anda, untuk siapa saja yang berusia 6 bulan ke atas. Anak-anak di bawah usia 8 tahun yang belum pernah divaksinasi harus menerima dua dosis vaksin dengan jarak minimal 28 hari. Jika Anda merasa tidak enak badan atau memiliki alergi terhadap vaksin atau bahan-bahannya, bicarakan dengan Profesi Kesehatan Anda sebelum diimunisasi. Jika perlu, HCP Anda dapat menjadwal ulang janji vaksinasi Anda setelah flu Anda hilang dan memberi Anda tips lain untuk tetap bebas virus.

Penelitian menunjukkan vaksinasi biasanya mengurangi risiko flu Anda sebesar 40 persen hingga 60 persen, meskipun efektivitasnya bervariasi dari tahun ke tahun. Bahkan jika inokulasi tidak mencegah flu, itu dapat mengurangi keparahan gejala dan melindungi dari komplikasi flu yang berbahaya.

Wabah flu biasanya memuncak antara Desember dan Februari, tetapi kasus dapat terjadi pada awal Oktober dan hingga akhir Mei. CDC merekomendasikan untuk mendapatkan vaksin flu sebelum akhir Oktober, tetapi bahkan vaksinasi yang diberikan pada bulan Januari atau setelahnya dapat membantu melindungi dari penyakit.

Namun Anda harus tahu, bahwa semprotan hidung tidak dianjurkan untuk siapa pun yang berusia di bawah dua tahun, di atas 49 tahun, dengan gangguan kekebalan, atau antara usia 2 hingga 17 tahun yang menggunakan obat yang mengandung aspirin. Ibu hamil tidak boleh menerima semprotan hidung, tetapi suntikan flu standar aman meskipun ada kesalahpahaman.

Vaksin dosis tinggi juga tersedia untuk orang dewasa yang berusia lebih dari 65 tahun, dan penelitian menunjukkan bahwa vaksin ini lebih efektif dalam mencegah flu pada orang dewasa lanjut usia daripada vaksin flu standar.

Vaksin melindungi lebih dari sekadar orang yang divaksinasi; mereka mencegah penularan kepada mereka yang tidak. Ini sangat penting untuk bayi dan orang dengan kondisi yang membatasi kemampuan mereka untuk mendapatkan suntikan flu. Agar kekebalan “kawanan” efektif, persentase tertentu dari masyarakat harus divaksinasi. Semakin banyak orang mendapatkan suntikan flu, semakin besar perlindungan yang kita miliki terhadap flu.

Suntikan flu hanyalah langkah pertama dalam mencegah penyakit musim dingin. Tincher juga merekomendasikan untuk menjauh dari orang sakit jika Anda bisa. Langkah-langkah pengurangan infeksi lainnya meliputi:

  • Rajin mencuci tangan dengan sabun dan air minimal 20 detik
  • Hindari menyentuh hidung, mata, dan mulut
  • Mendisinfeksi benda dan permukaan secara rutin di rumah, kantor, dan ruang kelas Anda
  • Mengelola stres dengan teknik seperti aktivitas fisik atau menelepon teman
  • Tidur yang cukup—7 hingga 9 jam semalam
  • Makan makanan yang sehat dan seimbang

Bantu orang lain bebas flu dengan tinggal di rumah setidaknya selama 24 jam setelah demam mereda dan tutup mulut saat batuk atau bersin.

Related Posts

Avatar photo

© 2024 Canadian Life - Theme by WPEnjoy · Powered by WordPress